Artikel

Dua Amalan Yang Mudah Dilakukan, Surga Penuh Kenikmatan Sebagai Balasan

Dua Amalan Yang Mudah Dilakukan, Surga Penuh Kenikmatan Sebagai Balasan

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « خَصْلَتَانِ أَوْ خَلَّتَانِ لاَ يُحَافِظُ عَلَيْهِمَا عَبْدٌ مُسْلِمٌ إِلاَّ دَخَلَ الْجَنَّةَ هُمَا يَسِيرٌ وَمَنْ يَعْمَلُ بِهِمَا قَلِيلٌ يُسَبِّحُ فِى دُبُرِ كُلِّ صَلاَةٍ عَشْرًا وَيَحْمَدُ عَشْرًا وَيُكَبِّرُ عَشْرًا فَذَلِكَ خَمْسُونَ وَمِائَةٌ بِاللِّسَانِ وَأَلْفٌ وَخَمْسُمِائَةٍ فِى الْمِيزَانِ وَيُكَبِّرُ أَرْبَعًا وَثَلاَثِينَ إِذَا أَخَذَ مَضْجَعَهُ وَيَحْمَدُ ثَلاَثًا وَثَلاَثِينَ وَيُسَبِّحُ ثَلاَثًا وَثَلاَثِينَ فَذَلِكَ مِائَةٌ بِاللِّسَانِ وَأَلْفٌ فِى الْمِيزَانِ ». فَلَقَدْ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَعْقِدُهَا بِيَدِهِ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ هُمَا يَسِيرٌ وَمَنْ يَعْمَلُ بِهِمَا قَلِيلٌ قَالَ « يَأْتِى أَحَدَكُمْ – يَعْنِى الشَّيْطَانَ – فِى مَنَامِهِ فَيُنَوِّمُهُ قَبْلَ أَنْ يَقُولَهُ وَيَأْتِيهِ فِى صَلاَتِهِ فَيُذَكِّرُهُ حَاجَةً قَبْلَ أَنْ يَقُولَهَا

Dari Abdullah bin ‘Amr radhiyallahu ‘anhuma dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallama, beliau telah bersabda : “Ada dua sifat atau kebiasaan yang tidaklah seorang muslim memelihara keduanya melainkan ia akan masuk ke dalam Surga. Dua kebiasaan tersebut mudah di lakukan sedangkan yang mengamalkan keduanya adalah sedikit. (Amalan tersebut) adalah (pertama) bertasbih sepuluh kali, bertahmid sepuluh kali dan bertakbir sepuluh kali di setiap selesai shalat wajib. Maka yang demikian itu (jika dilakukan setiap shalat wajib) berjumlah seratus lima puluh ucapan di lisan dan seribu lima ratus dalam timbangan amal. (kedua) Bertakbir tiga puluh empat kali, bertahmid tiga puluh tiga kali dan bertasbih tiga puluh tiga kali apabila hendak tidur. Maka yang demikian itu berjumlah seratus ucapan di lisan dan seribu dalam timbangan amal.”

Abdullah bin ‘Amr mengatakan : “Sungguh aku telah melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallama menghitung ucapan-ucapan dzikir tersebut dengan tangannya.”

Orang-orang yang mendengar sabda Rasulullah shallallahu ‘alihi wa sallama tersebut mengatakan : “Ya Rasulullah, dua amalan tersebut mudah dilakukan mengapa yang mengamalkannya sedikit?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallama bersabda : “Setan mendatangi salah seorang di antara kalian di tempat tidurnya lalu ia membuatnya tidur sebelum mengucapkan dzikir-dzikir tersebut. Begitu pula setan mendatangi salah seorang di antara kalian dalam shalatnya lalu ia mengingatkan akan keperluannya sebelum ia mengucapkan dzikir-dzikir tersebut.”

[HR. Abu Dawud rahimahullahu dalam sunannya no. 5067, Maktabah Syamilah. Hadits ini dinilai shahih oleh Syaikh Al Albani rahimahullahu dalam Shahih wa Dha’if Sunan Abi Dawud no. 5065, Maktabah Syamilah]

https://www.sentraquran.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *